Tuesday, March 16, 2010

Mukadimah "Catatan Seorang Aktivis Dakwah Amatir "

Aku tidak sendiri.. tapi aku menyendiri..

Dakwah.. nama ini begitu familiar di telingaku..
mungkin semenjak SD, kata-kata ini sudah melekat dan terngiang-ngiang selalu.

Dakwah.. artinya berbeda-beda dalam setiap umur ku..

Masih kuingat.. saat itu, saat SD..
dakwah adalah berdakwah.. mengajak ke kebaikan.. sampaikanlah walau satu ayat.. begitu sederhananya..
saking sederhananya.. aku tak berfikir macam-macam mengenainya.. maka aku pun tak menghiraukannya.. maka tanpa terasa, kutinggalkan dalam benakku kata-kata itu, kutanam sedalam-dalamnya.. akhirnya bukan tumbuh, malah tertimbun mati terlalu dalam..


Dakwah.. kuingat.. aku selalu diseru oleh guru-guru ku untuk berdakwah.. alhamdulillah, aku dari Tk sudah sekolah Islam.. sekarang sih alhamdulillah.. asal tau aja, zaman dulu aku menyesal masuk sekolah Islam.. tertekan..

Yah.. labirin-labirin kehidupan itu.. menerangkan ku tentang dakwah sesuai dengan masanya..
dakwah.. ia tetap sama.. tetap perjuangan.. tetap kewajiban.. tetap beban.. untuk sebagian orang..
namun.. saat dalam nyatanya, dalam kinerjanya, dalam penerapannya, dalam menilainya.. dakwah pun dilihat dengan berbeda.. tergantung tingkatannya.. ada pemahamannya.. ada ilmunya.. ada euforianya.. ada jurangnya... maka ada yang tahu, ada yang tidak tahu, ada yang sok tahu, ada yang pura-pura tidak tahu, ada yang tahu kalau dia tidak thau, ada yang tidak tahu kalau dia tahu...

Dakwah.. mengenalkan ku pada Demo palestina, juga demo RUU Pendidikan.. dan lainnya...
Bambu.. batu.. yang saat SD dulu kupegang untuk 'menghajar' pengrusak dakwah pun masih kuingat.. ya.. rasa-rasa itu.. heroik memang.. hanya satu waktu itu yang kurasa.. aku mau menunjukkan bahwa aku peduli dengan Islam.. aku ingin melempar batu ini.. memukul dengan bambu ini.. menggebu.. saat itu menggebu.. aku masih SD.. tapi begitulah.. apakah itu pun dakwah juga? aku sebatas anak SD yang menggebu tentang Islam.. itu saja.. saat dilihat guru... ditarik.. dan dimarah-marahi.. katanya aku sok jagoan. Ternyata.. aku tetaplah anak kecil.. ngambek.. ya ngambek.. dan lupa.. bahwa tadi aku sedang menggebu tentang Islam.. dakwah saat SD.. entahlah.. tak ada lobi.. tak ada komitmen.. tak ada keteguhan.. mungkin saat SD aku lebih dicap sebagai anak bandel, anak onar.. lebih sering berbuat onar katanya.... bukan mungkin lagi.. ini sudah rahasia umum...

Dakwah.. menginjak SMP.. aku bersekolah dan berkumpul dengan anak-anak pendakwah.. bukan pendakwah biasa, pendakwah besar.. masuk koran masuk TV.. tapi kenapa ya.. yang kulihat anak-anak mereka lebih pantas masuk bui? omongan mereka tak jauh dari hal anjing-anjing tai-tai dan nafsu syahwati.. dakwah.. mulai kurasa kekurangan-kekurangannya, mulai kulihat hal-hal yang kurang sreg darinya.. dari pendakwahnya atau dakwahnya? entahlah... aku pernah minder saat diriku sedang menggebu lagi tentang dakwah di saat SMP, gara-gara apa? gara-gara dicap alim oleh anak-anak pendakwah itu.. jadinya bikin minder.. huh.. SMP.. akhirnya seperti tak ada kata dakwah yang terlihat dalam diriku.. paling hanya omongan sekilas, omongan ayat-ayat yang keluar dari mulutku.. seorang yang kosong hatinya.. aku ingat, kehidupan SMP ku habis dalam Mabit.. Malam Bina Internet.. ya.. habis dalam warnet.. walau aku juga tiap seminggu sekali ikutan mentoring atau ngaji kecil-kecilan saat SMP.. tapi tetap intinya.. aku lebih banyak menikmati dunia.. mentoring..? masuk kuping kanan masuk ke hati.. nggak keluar sih ilmunya.. kerasa dalam hati.. tapi, setelah masuk warnet.. ya sudah lupa lagi... ya, nampaknya aku sedang melakukan basa-basi.. ngaji basa-basi...

Dakwah.. lagi-lagi kata ini, bosan juga... kutemukan lagi dalam masa SMA ku.. aku terjeblos masuk Rohis.. gara-gara aku SMP di sekolah Islam, kakak-kakak kelas menyatakan aku alim.. ditambah muka ku yang katanya keliatan alim, cih, melihat dari muka?.. ya udah.. aku masuk aja.. rohis.. bagiku organisasi Islam.. yang ngurus-ngurus acara Islam.. semangatnya semangat Islam.. dakwah saat itu artinya lebih tinggi.. ya.. lebih tinggi... aku mau susah payah di situ.. di rohis.. nggak dibayar.. aku mengurus ini-itu.. malah aku sering membayar.. ya.. aku jadi anak rohis.. keren? biasa aja.. siapa juga yang bilang anak rohis keren?.. katanya sih anak rohis itu jadi teladan dan idamana.. tapi tetap saja, aku jadi anak rohis tetap menyandang predikat murid yang paling suka terlambat.. suka manjat pager sekolah.. dikejar-kejar guru.. kongkalikong sama satpam buat keluar sebentar, temen ngerokok, aku minum teh dingin.. cabut upacara, nongkrong di warung atau nggak maen PS sambil nunggu upacara selesai.. ditendang guru gara-gara waktu upacara malah duduk dengan santainya, sial ketahuan!.. cabut pelajaran.. dilaporin orang tua murid.. ahhh.. bisa dibilang SMA ku hancur-hancuran.. padahal aku anak rohis.. rohis yang aktif.. padahal artian dakwah sudah mulai meninggi bagiku.. namun ya.. ternyata tetap saja.. Anak-anak bandel yang 'megang' sekolah pun pada heran.. sering nyeletuk 'Kayaknya rohisan gw dah mol daripada elu..'... ya.. gimana dong? terus dakwah itu kayak gimana? aku makin bingung mendefinisikan dakwah...

Kau sering melihat anak rohis SMA seperti ku?
Walau aku bandel.. aku tidak merokok.. tapi SD iya, aku pernah merokok.. untung tidak sampai ketagihan.. alasan aku tidak merokok sebenarnya karena aku terserang penyakit pernafasan saat SMP.. penyakit parah.. efeknya sampai sekarang.. aku jadi gampang lelah dan gampang sakit.. tapi sedikit sih yang tau, bukan sedikit yang tau tentang penyakitnya.. banyak yang tau aku sakit.. tapi sedikit yang tau sesakit apa sakit ku.. ya sudahlah.. namanya juga sakit.. urus sendiri..

Anak Rohis.. banyak yang pacaran.. padahal aktivis dakwah katanya.. smsan tausyiah ttg dakwah.. berkoar-koar menunjukkan ilmunya untuk berdakwah.. ternyata di belakangnya? nihil? bahkan mines?.. dakwah.. adalah hal pertama yang membuat ku trauma setrauma-traumanya.. yang membuat ku kecewa.. aku.. yang dari SD dicap bandel, aneh, onar, nyeleneh, brengsek.. sering diajak oleh beberapa teman untuk berbuat kebaikan.. aku kadang ikut kadang nggak.. tergantung mood.. hidup-hidup gua.. ya terserah gua...

Teman-teman itu.. kakak-kakak itu.. adalah yang mengajarkan kepadaku untuk tidak merokok.. tidak pacaran.. tidak bersentuhan dengan yang bukan muhrim.. tidak memakasa.. jaga pandangan, dan hal baik lainnya.. aku sih iya-iya aja, aku juga sudah tau kok.. namun apa? aku ternyata kecewa.. di depan mata kepala ku sendiri.. mereka berbuat semua yang mereka bilang ' Itu tidak boleh..'.. aku.. tak sengaja.. melihat.. yang dulu.. murrobi atau guru ngajiku (saat zaman SMP) sedang merokok dan gayanya sudah sangat sangat gaol.. sudah kuliah.. sudah berubah.. ada sakit di 'sini' waktu itu.. hati sakit.. aku bukan sakit hati karena jatuh cinta.. sakit hati dikhianati..

Aku bahkan pernah sampai menangis.. karena temanku, tentang temanku.. yang mengajarkanku tentang jaga pandangan, jangan pacaran, bahkan sampai mengirim puisi yang di dalamnya tertulis 'Ikhwan.. kenapa jaga pandangan? liat-liat ke bawah lantai? maksud bukan cari uang jatuh.. dst..'.. unik pusisinya.. tapi kenapa.. aku menangis.. melihat dia sedang mencium seorang wanita.. yang.. bukan.. muhrimnya... kau tau aku menangis? rasanya sepeti apa? lebih sakit dari dikhianati cinta.. walau aku tak pernah serius dalam yang namanya jatuh cinta.. menangis sesakit-sakitnya..

Dakwah.. mulai terkikis kesuciannya.. mulai kutinggalkan perlahan-lahan.. dakwah.. apakah hanya sebuah label..? hanya sebuah singgahan sementara kah? yang hari ini aku berada di dalamnya, besok boleh keluar darinya? dakwah.. aku tak tau.. apa esensi dakwah.. sehingga aku harus menangis, harus dikhianati oleh dakwah... dakwah.. bahkan yang saking jengkelnya aku kepadanya.. aku pernah tidak bertuhan.. dakwah.. lika-likunya.. aku ingin bercerita... semuanya.. tentang dakwah... tentang berbagai manhaj.. tentang dakwah yang kenapa didekatkan dengan sebuah partai yang telah banyak membuat hatiku terobek-robek..? tentang dakwah dan aliran-alirannya yang membuat aku pusing... semuanya.. juga dengan realitanya, yang sampai saat ini masih kutemui.. aku masih tetap ingin berteriak seperti dulu "Aku benci dakwah..!".. aku benar-benar benci.. benar-benar.. tapi kenapa aku masih tetap cinta.. dan bertahan dalam dakwah.. sebenarnya apa itu dakwah?... dakwah...kuingin bercerita tentang mu.. semuanya..


Depok, di sebuah malam yang amat lelah sehabis pulang berdakwah, dakwah yang biasa, dakwah main-main, tidak sehebat kalian, apalagi orang tua kalian..
7 Maret 2010

M.Maula Nurudin Al-haq

~~~~~

Mukadimah "Catatan Seorang Aktivis Dakwah Amatir "..
-Lika-liku aktivis dakwah dengan segala kekurangannya-

Semoga Allah memudahkan ku untuk menuliskannya dan membagikannya kepada orang-orang yang pernah benci dengan dakwah ataupun saat ini sedang benci dengan dakwah...
If you have enjoyed this entry. Please feel free to bookmark it using your favorite social bookmarking site

5 comments:

  1. kaka sangat humanis. benar2 tak hanya retorika. saya sampai bertanya, susahkah hidup menjadi seorang Maula? hmm. tapi sungguh kak, saya merasa bersyukur bisa mengetahui seorang manusia bernama Maula, yang dalam hidupnya insyaAllah bisa memberikan pencerahan kepada sekitarnya.. banyak lo cerita tentang kaka, dibalik sikapnya yg nyeleneh minta ampun.. tetapi bisa mengandung makna sarat kehidupan.. salam ukhuwah. teruslah berkarya. sampai kematian menghampirimu.

    ReplyDelete
  2. bismillah,

    "Walau kau tengah jatuh, tertimpa tangga pula,
    tengah sakit, tengah hancur pula,
    atau kau gagal, nggak berdaya, terhimpit, dan merasa terhina, kecewa dan terkhianati,
    atau dalam keadaan apapun,

    kau tetap nggak kehilangan nilaimu...
    karena kau begitu berharga.

    Jangan biarkan kekecewaan, perasaan, ketakutan, sakit hati, menghancurkan kamu, harapanmu, atau cita-citamu.

    Kamu akan selalu tetap berharga, bagi dirimu, bagi diriku, bagi sahabatmu, bagi sahabat yang lain dan kau tetap sama dimata Allah. Allah, akan berlari mendekatimu, jika kau berjalan menuju-Nya. Aku pun sahabatmu (insya Allah) akan melakukan hal yang sama, karena fitrah setiap diri kita akan mulia jika mencoba mendekati sifat2 Tuhan kita. Disanalah nilai dirimu berada."

    (kutipan artikel dudung.net :jangan biarkan dirimu hancur)

    @rayungwulan:
    saya jg begitu.
    saya merasa bersyukur bahwa pernah sempat mampir masuk dalam hidup saya, sesosok yg menginspirasi.
    saya rasa, semua orang suka dia.
    bagaimana tidak?
    krn dia sedikit banyak membantu merangkum untuk mengurai pertanyaan2 yg kurang lebih sama.

    jaga kesehatan maula.
    smg bs terus seperti ini.
    slg berbagi ilmu.

    ReplyDelete
  3. manusiabiasapunyabanyaksalahSeptember 5, 2010 at 9:55 AM

    :)
    top markotop!

    ReplyDelete
  4. @ rayung: waduh.. saya diceritain apa aja? hehehe.. syukron rayung, semangat juga rayung.. maju terus, bertahan di jalan ini! Luaskan wawasan, perbesar wadah.. semoga Allah merahmatimu.. amiien..

    @ ummu abdillah: syukron artikelnya.. muwantep!.. InsyaAllah.. menjaga kesehatan.. sama-sama, saling berbagi ilmu juga hesty.. :)

    @ manusia: :)

    ReplyDelete
  5. blogwalking
    keep inspirate kak

    ReplyDelete